8 Tips Menjadi Pendongeng Bisnis yang Lebih Baik

Mendongeng adalah elemen pemasaran penting untuk usaha kecil.

Sebuah cerita yang bagus dapat menarik perhatian Anda, membuat Anda emosional, mengajari Anda sesuatu yang baru, mengubah pikiran Anda dan tinggal bersama Anda seumur hidup. Anda mungkin tidak menyadarinya sebelumnya, tetapi jika Anda ingin menjual produk atau memasarkan layanan Anda, Anda harus menjadi pendongeng yang baik untuk melakukannya secara efektif.

Apa itu brand storytelling?

Mendongeng merek adalah seperti apa kedengarannya. Michelle Gamble, spesialis pemasaran dan PR di 3L Publishing and PR, mengatakan bahwa ini bukan tentang membuat daftar fitur atau mendorong ide.

“Anda menciptakan seluruh dunia di sekitar konsep dan kemudian memasukkannya ke dalam cerita yang dapat dipahami semua orang,” kata Gamble. “Orang-orang lebih suka mendengar cerita daripada poin-poin.”

Mendongeng merek juga bisa menjadi tindakan sederhana untuk memiliki misi dan narasi perusahaan yang sesuai dengan audiens Anda, menurut Grant Aldrich, CEO dan pendiri OnlineDegree.com.

“Brand storytelling penting untuk perusahaan mana pun, tetapi secara khusus, ini sangat penting untuk startup,” kata Aldrich. “Jumlah yang tak terbatas dapat terbuang sia-sia pada pemasaran yang gagal, dan itu dapat menghancurkan keuangan perusahaan kecil. Orang-orang menjadi pendukung Anda karena mereka berbagi atau benar-benar menyukai ideologi, filosofi, atau misi Anda. Di situlah penceritaan merek Anda berperan. Adalah misi Anda relevan? Apakah itu menghubungkan perusahaan Anda dengan audiens Anda? Semakin baik misi yang Anda miliki dan semakin otentik Anda, semakin banyak pelanggan Anda ingin berbicara tentang perusahaan Anda dan membantu Anda dalam perjalanan Anda.”

Bagaimana cara meningkatkan penceritaan Anda

1. Bicara tentang perjuangan sebanyak kemenangan.

Bagian penting dari menjadi pendongeng yang baik adalah untuk selalu menjadi otentik. Anda tidak akan pernah mendapatkan kepercayaan audiens jika Anda tidak jujur ​​pada diri sendiri. Orang-orang akan dapat melihat kebohongan yang Anda katakan atau melebih-lebihkan yang Anda buat, dan kehilangan kepercayaan dari pelanggan Anda dapat menimbulkan bencana bagi bisnis Anda.

Kenyataannya, mengakui kegagalan Anda, membicarakan kesulitan Anda, dan menjelaskan bagaimana perusahaan Anda mengatasi kegagalan tersebut mempromosikan transparansi dalam merek Anda, dan pelanggan menghargai pemasaran yang otentik. Berbagi kesulitan Anda membantu orang berhubungan dengan Anda dan menunjukkan bahwa perusahaan Anda memiliki kualitas hebat seperti ketekunan. Orang ingin mengenal Anda yang sebenarnya, jadi pastikan cerita yang Anda ceritakan bersifat pribadi dan jujur.

2. Gunakan testimonial pelanggan.

Saat Anda menceritakan sebuah kisah dengan tujuan mencoba menjual produk atau layanan Anda, Anda tidak bisa hanya memberi tahu orang-orang betapa hebatnya itu, Anda harus menunjukkannya kepada mereka. Tidak ada yang akan diyakinkan jika Anda membuat klaim tentang betapa hebatnya Anda dan tidak memiliki apa pun untuk mendukungnya, plus itu terlihat seperti menyombongkan diri. Ilustrasikan kepada audiens Anda aspek-aspek hebat dari perusahaan Anda alih-alih hanya mencantumkan alasan.

Anda dapat menunjukkan, bukan memberi tahu, dengan memberikan contoh nyata tentang bagaimana orang mendapatkan manfaat dari produk Anda. Alih-alih mengatakan, “Produk kami adalah yang terbaik,” katakan sesuatu seperti, “Pelanggan kami telah berbagi dengan kami bahwa produk kami telah meningkatkan kehidupan mereka secara drastis,” dan berikan contoh caranya. Tunjukkan nilai Anda dalam cerita dengan memberikan contoh terperinci; Jangan hanya memberi tahu orang-orang bagaimana perasaan mereka. Ini membuat Anda menjadi pendongeng yang jauh lebih efektif.

3. Tentukan kebutuhan pelanggan, dan minta cerita Anda menyelesaikannya.

Manusia mencari cerita karena berbagai alasan, tetapi mereka sering terhubung ke cerita karena menyelesaikan sesuatu. Kami tahu produk yang baik memenuhi kebutuhan; hal yang sama berlaku untuk menceritakan kisah yang bagus.

Perusahaan bisnis-ke-konsumen telah lama menceritakan kisah yang memecahkan kebutuhan pelanggan mereka, dan perusahaan bisnis-ke-bisnis dapat melakukannya juga. Identifikasi kebutuhan audiens Anda, dan pikirkan bagaimana Anda dapat memenuhinya. Buat cerita Anda di sekitar temuan itu. Semua orang berpikir tentang bagaimana suatu produk akan membuat hidup mereka lebih baik sebelum mereka memutuskan untuk membeli, jadi buat mereka sadar akan hal ini melalui cerita Anda.

4. Tetap fokus pada detail penting dengan menghilangkan bulu halus.

Seorang pendongeng yang baik tidak pernah ingin membuat audiensnya bosan, jadi jangan menjejalkan cerita Anda dengan detail yang tidak perlu. Langsung ke intinya dengan cepat sehingga Anda tidak akan kehilangan perhatian audiens Anda. Ketika menceritakan kisah tentang sejarah perusahaan Anda, misalnya, tidak ada yang perlu tahu jam berapa hari itu ketika Anda memikirkan ide hebat Anda atau berapa kali Anda mengubah nama bisnis. Jika itu tidak penting atau relevan dengan inti cerita Anda, tinggalkan saja.

Trik lain adalah memulai cerita Anda di tengah. Sering kali ketika orang menceritakan sebuah kisah, mereka menceritakannya dalam urutan kronologis, tetapi ketika Anda melakukannya dengan cara ini, Anda akan memiliki terlalu banyak detail yang tidak perlu. Plus, semua hal menarik terjadi di tengah, jadi mulailah dari sana dan Anda tidak akan membuat audiens Anda tertidur.

5. Gunakan bahasa yang bermakna untuk memicu emosi dari audiens Anda.

Tidak ada yang menyukai akun kejadian yang kering, play-by-play; Anda perlu menyuntikkan emosi ke dalam cerita yang Anda ceritakan. Memprovokasi perasaan audiens Anda akan membuat mereka lebih mungkin untuk membentuk hubungan yang kuat dengan merek Anda dan mengingat Anda untuk waktu yang lama. Pikirkan tentang bagaimana perasaan Anda ketika Anda menonton film yang bagus: Apakah Anda menangis atau tertawa, Anda tenggelam dalam cerita karena itu membuat Anda merasakan sesuatu.

Pikirkan tentang emosi apa yang Anda ingin audiens rasakan ketika mereka mendengarkan cerita Anda. Apakah Anda ingin mereka menjadi terinspirasi, simpatik atau diberdayakan? Sertakan detail, informasi, dan skenario dalam cerita Anda yang akan mendorong audiens Anda untuk merasakan apa yang Anda inginkan.

6. Uji cerita merek Anda untuk mendapatkan umpan balik yang jujur.

Tidak ada salahnya menulis beberapa cerita berbeda dan mengujinya untuk melihat mana yang paling merespons orang. Bisnis mengadakan grup fokus, melakukan pengujian A/B pada baris subjek email, dan membuat variasi judul untuk mengukur apa yang sebenarnya diinginkan audiens mereka.

Sangat penting untuk mendapatkan masukan dari orang-orang nyata, pelanggan potensial nyata, dan bukan hanya pakar bisnis yang mungkin berpikir sedikit berbeda dari seseorang yang merenungkan apakah mereka ingin membelanjakan uang untuk produk atau layanan Anda atau tidak.

7. Gabungkan kisah merek Anda di area lain situs web Anda.

Tidak ada aturan keras dan cepat yang mengatakan bahwa cerita merek Anda harus berupa narasi tertulis. Ada begitu banyak tempat lain yang dapat Anda ceritakan tentang merek Anda, seperti melalui logo, desain situs web, dan desain email Anda.

Bagian dari brand storytelling adalah memastikan bahwa branding Anda konsisten di berbagai platform. Itu memperkuat ide yang sama kepada audiens Anda berulang kali.

8. Ajukan pertanyaan untuk memahami audiens Anda, lalu tindak lanjuti jawabannya.

“Sebagai pendongeng berdasarkan perdagangan, saya tahu bahwa mengembangkan kisah merek dimulai dengan memahami avatar pelanggan Anda,” kata Amy Suto, CEO Kingdom of Ink. “Siapa mereka? Apa nilai mereka? Dari sana, ini tentang menciptakan pendirian merek Anda pada topik yang relevan, seperti bagaimana Anda mendapatkan bahan yang berkelanjutan.”

Dari situ, menurut Suto, penceritaan benar-benar masuk. Nada suara apa yang Anda gunakan dalam salinan Anda? Seberapa dramatis peluncuran produk baru Anda? Apakah Anda dengan santai menjatuhkan seluruh lini pakaian, atau apakah Anda membangun hype selama berbulan-bulan melalui postingan Instagram yang artistik? Kisah merek Anda harus kohesif, dan semakin Anda melihat gambaran besarnya, semakin baik Anda dapat mendefinisikan narasi Anda.

Mengapa brand storytelling itu penting?

Konsumen tidak ingin mendengarkan Anda berbicara tentang detail produk Anda tanpa henti. Itu membosankan dan tak bernyawa. Mereka ingin mendengar cerita. Mereka ingin tahu mengapa Anda peduli, bagaimana Anda dapat membantu mereka, atau bagaimana Anda bisa berada di tempat Anda sekarang. Menceritakan kisah yang baik dapat memiliki manfaat tanpa akhir untuk bisnis Anda. Tidak hanya dapat menarik perhatian, tetapi bercerita dapat membantu Anda benar-benar terhubung dengan pelanggan, mendorong lebih banyak pertumbuhan, dan meningkatkan penjualan Anda. Mulailah menceritakan kisah yang memikat orang, dan mereka akan terlibat dengan bisnis Anda.

Pemasaran konten vs. penceritaan merek

Satu hal yang bukan merupakan brand storytelling adalah pemasaran konten. Pemasaran konten adalah untuk media sosial dan platform online lainnya, kata Megan Brown Bennett, CEO dan presiden Hubungan Masyarakat Light Years Ahead.

Penceritaan merek lebih merupakan alat yang digunakan untuk membantu menciptakan materi pemasaran lainnya; itu hampir menjadi tulang punggung pemasaran. Upaya periklanan atau pemasaran lainnya biasanya berasal dari kisah merek dan digunakan dengan cara yang menarik.

“Pemasaran konten adalah tindakan membuat konten yang relevan dengan merek Anda untuk menyebarkan berita tentang produk Anda,” kata Suto. “Cerita merek adalah strategi menyeluruh yang mengilhami setiap aspek bisnis Anda, hingga salinan di halaman 404 Anda hingga gaya buletin yang Anda kirim ke pelanggan. Ini menginformasikan setiap keputusan yang dibuat merek Anda, karena setiap bagian dari konten atau keputusan dibuat oleh merek memainkan peran dalam cerita merek besar.”

Baca juga: Berita Pekanbaru Terbaru

Elemen dari kisah merek yang menarik

Menulis cerita merek harus dilakukan dengan cara yang strategis untuk mendapatkan hasil maksimal dari cerita tersebut. Pengisahan cerita perusahaan harus mencakup faktor-faktor kunci tertentu.

  • Bahasa yang sederhana dan bermakna: Calon pelanggan harus dapat dengan mudah membaca dan memahami kisah merek Anda, dalam bentuk apa pun. Anda tidak pernah ingin mengucilkan audiens Anda dengan menggunakan kata-kata, frasa, atau jargon yang bukan bahasa umum. Bahasa yang bermakna mencakup kata-kata yang membangkitkan semacam emosi dari audiens Anda. Namun, jangan hanya menggunakan kata kunci. Jadikan itu asli.
  • Pernyataan misi: Kisah merek Anda harus menyatakan misi perusahaan Anda. Anda ingin orang-orang menyukai perusahaan Anda dan apa artinya, bukan hanya produk yang Anda jual. Pastikan pernyataan misi perusahaan Anda ada di suatu tempat di situs web Anda yang mudah diakses.
  • Spesifik: Bahasa umum tidak akan membawa cerita merek Anda terlalu jauh. Jika mengandalkan ulasan pelanggan untuk menunjukkan seberapa besar merek Anda dicintai, hindari mengatakan “banyak orang;” sebagai gantinya, gunakan nama dan bahasa utama dari ulasan tertentu. Alih-alih menggunakan bahasa umum untuk menggambarkan proyek amal atau tanggung jawab sosial apa pun yang menjadi bagian dari bisnis Anda, katakan dengan tepat apa itu dan apa yang dilakukan merek Anda untuk mereka. 

Contoh penceritaan merek yang kuat

Warby Parker

Warby Parker menyatakan dalam cerita mereknya bahwa setiap ide dimulai dengan masalah, yang merupakan salah satu pilar utama penceritaan yang baik. Identifikasi masalah atau kebutuhan, dan coba selesaikan. Masalah yang Warby Parker coba perbaiki adalah bahwa kacamata terlalu mahal. Aspek utama dari model bisnisnya adalah bingkai yang lebih murah tetapi tetap dibuat dengan baik, dengan uji coba gratis. 

nike

Menekan pilar lain dari brand storytelling, Nike telah mengambil sikap yang jelas tentang masalah keadilan sosial. Kampanye EQUALITY bertujuan untuk menggunakan kecintaan masyarakat terhadap olahraga untuk memotivasi mereka mengambil tindakan terhadap isu-isu seperti rasisme dan ketidaksetaraan pembayaran dalam olahraga. Dengan mendonasikan uang dan mendorong orang untuk menjadi mentor di komunitas mereka, Nike mampu memberi dampak bagi ribuan orang, menciptakan kisah merek yang kuat.

Lebah Burt

Burt’s Bees tidak hanya memperjelas apa misinya dan bagaimana ia memperjuangkan produk alami, tetapi juga menyentuh bagian emosional dengan memperkenalkan Burt kepada penonton dalam serangkaian video. Rekaman ini menampilkan kata-kata bijak, yang dijuluki “Burtisme.” Komunikasi ini membantu konsumen terhubung dengan merek secara keseluruhan, bukan hanya produk individu. 

Kita semua telah mengkonsumsi cerita selama yang kita ingat, apakah itu film, buku, surat kabar atau cerita yang diceritakan di sekitar api unggun. Kisah perusahaan Anda bisa sama mengharukan dan berkesan seperti media mana pun jika Anda menggunakan kiat-kiat ini untuk menjadi pendongeng yang lebih baik. 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.