Ulasan MSI PS321QR: Monitor Gaming untuk Fotografer

Karena teknologi tampilan telah meningkat pesat selama beberapa tahun terakhir, pasar telah bercabang menjadi dua kubu berbeda: gamer yang memprioritaskan kecepatan, dan kreator yang memprioritaskan warna. 2K MSI Creator PS321QR 32-inci mencoba untuk mencapai keseimbangan sempurna antara kedua kebutuhan ini, menawarkan kombinasi yang menarik antara kecepatan refresh, waktu respons, dan akurasi warna hanya dengan $700, untuk informasi monitor gaming canggih lainnya di monitor gaming acer xg270hu.

MSI Creator PS321QR adalah salah satu dari banyak monitor “hibrida” baru yang mencoba menarik bagi para gamer dan pembuat konten. Spesifikasi dasar meliputi: ukuran 32 inci, resolusi 2K, kecepatan refresh 165Hz, waktu respons piksel 1 ms, dan cakupan 99,9% AdobeRGB dengan Delta E yang diiklankan kurang dari dua.

Pada kekuatan spesifikasi itu saja, ini terdengar seperti tampilan yang bagus untuk segalanya — terutama untuk harga yang begitu rendah — tetapi ada beberapa tangkapan yang harus Anda waspadai jika Anda melakukan pekerjaan kritis warna yang serius. Terlepas dari skema penamaan, menurut saya, ini bukan monitor “pencipta” yang juga bisa bermain game; ini adalah monitor gaming yang juga dapat digunakan untuk pekerjaan kreatif, jika Anda ingin membeli monitor gaming terbaru dan tercanggih Anda dapat membelinya di Gaming Monitor Singapore dengan harga terjangkau.

Desain dan Bangun

Sebagian berkat ikatan MSI dengan komunitas game — di mana tampilan periferal Anda hampir sama pentingnya dengan kinerjanya — Creator PS321QR tampak hebat. Seperti kebanyakan jajaran produk Creator MSI, produk ini memiliki cukup gigitan untuk menarik perhatian tanpa ada suar mencolok yang umum di antara perlengkapan gaming sarat RGB.

Bezel atas dan samping hanya setebal sekitar 1/4 inci, casing plastiknya berwarna abu-abu matte, dudukannya berupa silinder sederhana dengan semburat perak di atasnya, dan semuanya selesai dengan ambient yang terinspirasi sapuan kuas. cincin lampu di bagian belakang yang melengkung di sekitar titik pemasangan dudukan dan berputar melalui berbagai warna saat monitor sedang digunakan.

Penyesuaian putar, miring, dan tinggi semuanya disertakan, yang bagus untuk dilihat, tetapi pemasangannya sebenarnya agak merepotkan. Tidak seperti hampir semua monitor lain di pasaran, PS321QR tidak hanya mengklik pada dudukannya: Anda harus mengeluarkan obeng dan memasang dudukan ke dudukan VESA monitor menggunakan empat sekrup kepala Phillips, setelah itu Anda “menjepret” pada pelat plastik yang menutupi engsel dan area pemasangan. Hasilnya adalah tampilan yang lebih bersih daripada kebanyakan monitor modern, tetapi perlu sedikit usaha di bagian depan.

Mengakhiri sentuhan estetika adalah tudung pelindung magnetik yang sangat mudah dipasang, tetapi terlalu kecil untuk dianggap sebagai hiasan. Jarak tempuh Anda mungkin berbeda, tetapi pada dasarnya saya hanya memakai tudung sekali untuk mengujinya, setelah itu ia menghabiskan sisa hidupnya yang singkat di atas kotak monitor di sudut apartemen saya.

Untuk navigasi, Gaming Monitors menggunakan joystick yang dapat diklik (disebut “Navi Key”) yang memungkinkan Anda menyetel empat menu akses cepat yang telah ditetapkan sebelumnya ke arah atas, kanan, bawah dan kiri, atau mengakses menu lengkap dengan mengklik masuk.

Setelah Anda berada di menu, Anda mendapatkan sejumlah besar kontrol panel yang memungkinkan Anda mengubah pada dasarnya segala sesuatu tentang output monitor: Brightness, Contrast, Color Temperature, Hue, Saturation, Gamma, dan Gray Level semuanya dapat disesuaikan. Bahkan ada penggeser Ketajaman dan opsi “Peningkatan Gambar” yang dapat diatur ke OFF, Lemah, Sedang, Kuat, atau Lebih Kuat, meskipun saya menyarankan untuk membiarkan keduanya pada nol/MATI kecuali Anda menyukai tampilan yang kontras dan terlalu tajam. .

Di bawah menu “Professional”, Anda mendapatkan akses ke Mode Pro yang memungkinkan Anda mengalihkan tampilan utama ke AdobeRGB, Display P3, sRGB, dan beberapa preset lainnya, serta pengaturan untuk Response Time, fitur Anti Motion Blur, kemampuan untuk mengaktifkan FreeSync Premium Pro, dan beberapa fitur bagus lainnya.

Untuk fotografer, undian utama adalah opsi Mode Pro dan semua kontrol tampilan, tetapi saya sarankan untuk membiarkan sebagian besar itu saja dan cukup mengkalibrasi pengaturan “Pengguna” khusus sehingga Anda memanfaatkan gamut warna asli penuh panel. . Untuk gamer, Anda mungkin ingin menyesuaikan waktu respons piksel sesuai selera, atau mengaktifkan FreeSync jika Anda menggunakan kartu grafis yang kompatibel.

Dalam hal I/O, Anda mendapatkan satu DisplayPort 1.2, dua port HDMI 2.0, satu port USB Type-C untuk output tampilan; satu port USB Tipe-B upstream yang memberi daya pada hub yang berisi tiga port USB Tipe-A dan satu slot kartu SD; dan soket kombo audio yang dapat digunakan untuk memberi daya pada port mikrofon dan headphone yang juga terpasang pada hub tersebut. Port USB-C juga mengirimkan audio (Anda harus memilih “Digital” di menu di bawah Pengaturan > Sumber Audio), tetapi Anda TIDAK mendapatkan pengisian daya melalui USB-C.

Dengan kata lain: Anda tidak dapat menggunakan monitor ini sebagai pengaturan kabel tunggal dengan laptop Anda. Anda perlu membawa pengisi daya selama perjalanan.

Secara keseluruhan, saya menemukan kualitas build yang sangat baik, tingkat kontrol yang luar biasa, dan saya pikir desain dari MSI Creator PS321QR dapat bersaing dengan hampir semua hal lain di luar sana. Tetapi bayangan monitor yang sangat kecil dan terutama kurangnya pengiriman daya USB-C meredam antusiasme saya.

Pertunjukan Kreatif

Dalam hal kinerja warna, MSI Creator PS321QR memberikan apa yang diklaimnya pada kemasannya.

Dalam pengujian kami dengan XRite i1Display Pro Plus dan perangkat lunak DisplayCAL, monitor memang mencapai 99,9% AdobeRGB dan 99,9% sRGB, meskipun kami hanya mencapai 93,7% DCI-P3 (diiklankan adalah 95%). Delta E juga diukur kurang dari dua pada semua patch warna, bahkan ketika kami menjalankan uji patch yang lebih ekstensif. Faktanya, nilai maksimum pada tes evaluatif yang lebih teliti hanya 1,23, yang sangat bagus.

Di mana kinerja monitor di bawah keseragaman, dan di sinilah fokusnya pada permainan mulai merusak kinerjanya sebagai tampilan pengeditan foto. Monitor “pencipta” yang paling tepat menggunakan semacam teknologi keseragaman untuk memastikan panel memberikan warna dan kecerahan yang sama di seluruh tampilan. Sayangnya, PS321QR tidak menggunakan teknologi seperti itu.

Saat menjalankan uji tempel 5 x 5 di DisplayCAL, 10 dari 25 tambalan gagal, 11 hanya melewati toleransi nominal, dan hanya tiga sisanya (tambalan tengah adalah standar yang digunakan untuk mengukur sisanya) yang benar-benar lulus toleransi “disarankan”. Untuk editor foto profesional, ini adalah jenis detail yang membuat mereka terus membeli merek seperti EIZO atau NEC.

Inilah yang saya maksud ketika saya mengatakan ada beberapa tangkapan. Spesifikasi warna tajuknya bagus, tetapi fitur yang lebih halus seperti keseragaman menderita. Untuk penggemar, ini baik-baik saja, tetapi jika Anda melakukan sebagian besar pekerjaan kreatif, itu mungkin menjadi masalah.

Tangkapan lainnya adalah kurangnya LUT bawaan atau dukungan untuk kalibrasi perangkat keras. Ini memaksa Anda untuk mengandalkan kalibrasi perangkat lunak, yang akan memakan kedalaman bit Anda untuk mendapatkan nada yang benar.

Dan jika Anda seorang penggila kerapatan piksel, resolusi 2K monitor (juga dikenal sebagai Quad HD) membuat saya menginginkan lebih dari layar 32 inci. Menurut Is it Retina, pada kombinasi resolusi dan ukuran layar ini, Anda harus berhenti melihat piksel dari jarak pandang sekitar 37 inci; tetapi bahkan jika itu tampaknya bisa diterapkan, itu memberi Anda lebih sedikit real estat layar untuk multitasking.

Setelah menggunakan monitor 4K, ikon dan jendela akan terlihat besar kecuali jika Anda menskalakan output tampilan di luar resolusi bawaannya.

Terakhir, monitor mendapatkan sertifikasi VESA DisplayHDR 600, yang berarti harus mampu mencapai kecerahan puncak 600 nits dalam uji patch tengah 10%, harus menampilkan peredupan lokal untuk kontras adaptif, dan harus mampu menangani sinyal 10 bit.

Namun, perlu dicatat bahwa kecerahan maksimal “khas” dari tampilan penuh hanya 400 nits, panelnya 8-bit + FRC (tidak benar 10-bit), dan peredupan lokal pada monitor ini tidak benar-benar “lokal”. ” karena tidak ada zona yang dikontrol secara individual untuk dibicarakan. Kami telah meminta klarifikasi MSI tentang spesifikasi ini, untuk berjaga-jaga jika kami melewatkan sesuatu, tetapi sejauh yang kami tahu, panel hanya menyesuaikan cahaya latar berdasarkan kecerahan relatif dari semua yang ada di layar Anda—ini memungkinkan warna hitam yang lebih dalam dan sorotan specular yang lebih cerah, tetapi tidak pada saat yang bersamaan.

Mendapatkan sertifikasi DisplayHDR 600 jelas merupakan nilai tambah, dan ini jauh lebih baik daripada beberapa monitor yang memasang “HDR” pada kotaknya tanpa dasar yang sah, tetapi saya tetap tidak akan merekomendasikannya untuk pengeditan HDR yang serius. Ini akan bekerja dalam keadaan darurat, tetapi tidak lebih.

Performa Game

Di sisi permainan, trik utama monitor dapat diringkas dalam satu kata: kecepatan. PS321QR dapat meningkatkan kecepatan refreshnya dari 60Hz hingga 165Hz pada waktu respons piksel abu-abu-ke-abu-abu (GTG) hanya 1 ms saat waktu respons diatur ke “Tercepat” di menu pengguna. Itu sangat cepat , dan itu pasti terlihat, meskipun saya akan merekomendasikan untuk menjaga waktu respons piksel diatur ke “Cepat” untuk menghindari artefak ghosting overshoot/inverse.

Memang, saya bukan seorang gamer besar, tetapi manfaat dari monitor dengan kecepatan refresh yang tinggi sudah jelas, bahkan bagi saya. Sesuatu yang sederhana seperti berpindah antar desktop virtual terlihat sangat tajam dibandingkan dengan 60Hz, dan gamer akan memberi tahu Anda bahwa lompatan awal dari monitor standar 60Hz hingga 120Hz atau 144Hz adalah yang paling terlihat. Sejak saat itu, Anda menderita hukum pengembalian yang semakin berkurang, menghabiskan lebih banyak uang untuk melakukan lompatan dari 144Hz ke 240Hz atau bahkan 360Hz, tanpa mempengaruhi kinerja game Anda secara nyata (dengan asumsi GPU Anda bahkan dapat mendorong 240 atau 360fps dalam game).

Jika Anda seorang gamer yang kompetitif, Anda mungkin ingin berinvestasi dalam monitor yang lebih cepat, tetapi bagi para penggemar 165Hz sudah lebih dari cukup. Creator PS321QR dirancang untuk orang-orang yang ingin menemukan keseimbangan antara monitor yang dapat menendang pantat di CS: GO satu menit, dan transisi mulus ke Photoshop CC berikutnya. Dalam arti itu, itu memberikan.

Ini juga di mana resolusi QHD adalah fitur, bukan bug. Mendorong piksel 4K membutuhkan banyak daya grafis, yang berarti meningkatkan ke GPU terbaru (jika Anda bahkan dapat menemukannya), atau mengorbankan bingkai. Sebagian besar kartu grafis bahkan tidak dapat mendorong 4K pada 120Hz atau lebih tinggi, jadi kecuali Anda menggunakan GPU NVIDIA RTX 3000 atau AMD RX 6000 series, PS321QR mungkin sudah memberikan semua piksel yang Anda butuhkan.

Perhatikan juga, monitor tidak mendukung standar HDMI 2.1 baru yang berarti tidak dapat mencapai spesifikasi tampilan maksimum yang ditemukan di Playstation 5 atau Xbox Series X baru. Karena ini juga bukan monitor 4K, ini adalah mungkin tidak ada di radar gamer konsol generasi berikutnya.

Terakhir, penyertaan FreeSync Premium Pro adalah fitur bagus yang layak disebut. FreeSync adalah implementasi AMD dari teknologi VESA Adaptive Sync, kontrol kecepatan refresh variabel berbasis perangkat keras yang mencegah robeknya layar dan mengkompensasi perbedaan kecepatan bingkai antara GPU dan tampilan. Moniker “Premium Pro” berarti bahwa ia juga mendukung konten HDR, tetapi selain itu sama dengan FreeSync Premium.

Lebih Banyak “Gamer” Daripada “Pencipta”

Pencipta MSI PS321QR memiliki banyak hal untuk itu. Ini cepat, warnanya akurat, dibuat dengan baik, cantik, dan apakah saya menyebutkan bahwa itu juga cepat? Tapi seperti setiap “jack of all trades”, itu tidak bisa mencentang setiap kotak untuk setiap orang.

Melihat daftar pro dan kontra, Anda melihat pengorbanan khusus yang harus dilakukan MSI untuk mencapai tingkat akurasi warna ini pada kecepatan ini, dan mau tidak mau saya perhatikan bahwa sebagian besar kontra akan merugikan “pencipta” dan bukan “gamer”. Jika Anda seorang penggemar, kurangnya kalibrasi perangkat keras atau beberapa masalah keseragaman mungkin tidak terlalu menjadi masalah, tetapi penting bagi Anda untuk mengetahui apa yang Anda lepaskan ketika Anda memutuskan untuk membeli monitor yang melayani dua kubu yang sangat berbeda. pada saat yang sama.

kelebihan

  • Cakupan 99,9% AdobeRGB dengan Delta E <2
  • Desain ramping
  • Kualitas bangunan yang bagus
  • Kecepatan refresh 165Hz
  • Waktu respons piksel 1 ms
  • Hub USB dengan slot kartu SD
  • Terjangkau

kekurangan

  • Pengaturan yang rumit
  • Keseragaman yang buruk
  • Resolusi 2K rendah untuk layar sebesar itu
  • Tidak ada dukungan LUT atau kalibrasi perangkat keras bawaan
  • Tidak ada pengiriman daya melalui USB-C
  • Tudung monitor magnetik sebagian besar untuk pertunjukan

Akan selalu ada monitor khusus kreator yang memberikan penekanan lebih tinggi pada performa warna terbaik dan segala hal lain yang sejalan dengan label “kreator” tersebut, tetapi fakta bahwa monitor seperti MSI PS321QR ada membuat saya senang. Ini menunjukkan seberapa jauh dan cepat kami telah datang, dan menandakan hal-hal hebat untuk ruang monitor “hibrida”.

MSI Creator PS321QR bukanlah monitor yang “melakukan segalanya” seperti yang diharapkan, tetapi hanya meleset dari beberapa fitur. Berikan panel 4K, keseragaman yang lebih baik, dukungan untuk kalibrasi perangkat keras, dukungan HDMI 2.1, dan pengisian daya USB-C, dan Anda memiliki monitor yang ingin dibeli oleh setiap fotografer yang bermain game (atau sebaliknya).

Apakah Ada Alternatif?

Ada beberapa monitor “hibrida” lain seperti ini yang mencoba memberikan kecepatan dan akurasi warna.

Acer ConceptD CP5 seharga $750 adalah monitor 27 inci, resolusi 2K, 144Hz yang mencapai 99% AdobeRGB dengan Delta E yang diiklankan kurang dari satu, meskipun ditujukan lebih tepat untuk pembuat konten. Pilihan lainnya adalah LG 27GN950 27-inci, yang menawarkan resolusi 4K lebih tinggi, kecepatan refresh 144Hz, waktu respons 1 ms, cakupan DCI-P3 98%, dan sertifikasi DisplayHDR 600 seharga $800.

Jika Anda ingin sedikit lebih murah tetapi tetap menginginkan kombo gamer/pencipta, LG 27GL850 yang sedikit lebih tua pada dasarnya adalah versi 2K dari GN950. Ini memberikan sedikit resolusi dan kecerahan, tetapi masih menawarkan kecepatan refresh 144Hz, waktu respons 1 ms, dan cakupan 98% DCI-P3 dengan harga rendah $450. Dan jika kecepatan adalah tujuan utamanya, Samsung Odyssey G7 yang melengkung —tersedia dalam varian 32-inci dan 27-inci—menyerahkan beberapa akurasi warna dengan cakupan DCI-P3 95% dan cakupan AdobeRGB 83%, tetapi dapat mencapai 240Hz.

Haruskah Anda Membelinya?

Bagi sebagian besar orang yang membaca ulasan ini, jawabannya adalah ya.

Jika Anda adalah gamer dan kreator yang setara, tetapi bukan profesional di kedua bidang tersebut, MSI Creator PS321QR adalah pilihan yang tepat. Ini memiliki akurasi warna yang cukup untuk membawa Anda melalui proyek kreatif sambil memberikan kecepatan yang dituntut oleh para gamer yang antusias.

Namun, monitor ini bukan untuk kreator profesional atau gamer profesional.

Jika warna adalah prioritas nomor satu Anda, maka tidak ada monitor yang memberikan akurasi warna, keseragaman, dan kerapatan piksel yang diminta oleh para profesional di lebih dari 60Hz. Demikian pula, gamer profesional harus melepaskan beberapa akurasi warna dan/atau keseragaman, memilih panel yang dapat mencapai 240 atau 360Hz tanpa berhenti berdetak.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published.